Halaman Khusus Kritikdan Saran
Laporan Khusus
Facebook Admin Blog
Facebook
Google + Admin
Google +
Privacy Policy I Contact Us I About Us I Sitemap I Facebook I Twitter
Powered by Blogger.

Blog Archive

Home » » Cerita Sex Malaysia Bagian 2

Cerita Sex Malaysia Bagian 2

Friday, October 5, 2012

Cerita Sex Malaysia Bagian 2 - Gadis Malaysia Adik Iparku Sendiri - Setelah selesai mandi aku keluar dari bilik mandi terus masuk ke bilik. Kulihat Shikin tergolek di atas katil sambil membaca majalah."Lamanya Abang mandi.." usiknya sambil meleretkan matanya ke arahku."Biasalah.. Cerita Sex. Banyak berangan-angan. Nak jadi pengantin baru!" aku cuba berselindung dengan gurauanku.

Cerita Sex

Cerita Sex Malaysia Bagian 2
- Aku segera mendekatinya dan perlahan-lahan aku merebahkan tubuhku di sisi adik iparku di atas tilam empuknya. Aku memulakan perananku dengan memaut bahu, mencium pipinya dan terus menyusuri hidungku ke pipi Shikin yang licin, lembut dan gebu. Menyusuri ke dagu dan leher, naik semula ke pipi, ke hidungnya, dahinya dalam keghairahan yang membangkitkan nafsu. Baru ternampak kesannya. Nafas Shikin kian kuat dan matanya kuyu, tangannya mulai memaut leherku.

Aku masih terus mencium dan mencium bahagian pipi, leher, telinga dan dadanya yang terdedah. Shikin semakin erat memaut leherku. Aku mahu panaskan enjinnya dulu. Jangan gopoh kerana ayam dah ada dalam genggaman. Cuma sekarang sedang mengasah pisau untuk menyembelihnya sahaja. Ciumanku kini melarat kepada menjilat pula. Seluruh dagu Shikin kujilat perlahan dan lembut.

Aku mula menggigit-gigit kecil dan mengulum-ngulum cuping telinga Shikin. Ini membuatkan badannya naik "goosebumps' dan tegak bulu roma. Aku belum mahu mengusik pantatnya, tapi aku pasti lembah larangan Shikin sudah kembang dan basah mengalirkan lendiran mazi. Shikin sudah terkapai-kapai, antara sedar dengan tidak. Matanya pejam rapat, menggetap bibir, sementara badannya menggelisah tak tentu keruan. Aku terus lagi memeluk, mencium dan menggomolnya. Rakus, tapi lembut dalam pergerakan yang kemas dan teratur.

Akhirnya aku terasa tangan Shikin meraba-raba ke arah pangkal pahaku mencari-cari sesuatu. Aku pandukan tangannya ke batangku dan meletakkannya di sana. Seperti yang kuduga apabila dapat saja benda itu Shikin terus menggenggam dan meramas-ramasnya dengan penuh geram. Badan Shikin dah mula bergoyang ke kiri ke kanan tak tentu arah dan mulutnya merengek sesuatu yang aku pun tak faham.

Aku rasa sudah tiba masanya untuk mara setapak lagi. Sebelah tanganku perlahan-lahan merayap dari lutut ke paha dan naik ke pinggangnya. Dia mengangkatkan badannya sambil matanya masih terpejam rapat. Kemudian Shikin terus celapakkan sebelah kakinya memeluk pinggangku. Aku sempat menempatkan tapak tanganku di celah kangkangnya. Sambil tangan kiriku membantalkan kepalanya, tangan kananku pula mengusap-usap pantatnya.

Tetapi aku tetap belum mahu memulakan penetration. Aku mahu adik iparku terus histeria. Biar dia ingat aku sampai bila-bila. Lama aku mengucup mulutnya sambil menghisap lidah dan tanganku pula menggosok-gosok pantatnya. Air pantat Shikin mencurah-curah turun macam paip bocor dan dia dah mula mengerang. Oleh kerana kami masih berkucupan aku tak nampak macam mana rupa bukit merekah di bawah sana. Tetapi jejariku memang lebih cekap dari mataku. Dengan meletakkan tapak tanganku menekap apamnya aku dapat membayangkan bentuk dan rupa rekahan bibir luar, kemerahan bibir dalam, dan ketegangan biji kelentitnya.

Semuanya berdenyut-denyut di tapak tanganku yang basah dan panas menekapnya. Aku mula menghidupkan jari telunjukku dan menari-nari di celah rekahan bibir pantat Shikin. Berpusar-pusar ke atas, ke bawah, ke kiri, ke kanan mencari biji kelentit yang tersembunyi di celah kelopak bibirnya. Dia meliuk meliuk meronta mengerang dan menangis. Sampai aku lihat air matanya mula meleleh turun ke pipinya baru aku berhenti.

"Shikin.. Abang buat kasar ke.. Sakit ke..?" aku bisikkan halus tak mau merosakkan suasana.

Matanya masih pejam tetapi menggeleng-gelengkan kepala.

"Taak.. Sedaap..!!" Dan terus dia menangis lagi.

Aku merasa yakin segala usahaku berhasil. Memang aku nak lonjak dia setinggi-tinggi yang mungkin ke puncak nikmat asmara. Siapa yang dah merasa akan tahulah rasanya. Kalau laki di rumah hanya mengongkek bini sebulan sekali, alamat goodbye-lah pastinya. Kalau hantar wang bulanan bererti membela burung untuk disembelih oleh orang lainlah adanya.

Aku meneruskan perananku kerana aku tahu Shikin sudah bersedia. Tanpa memberi apa-apa isyarat aku segera bangun dan mengangkangkan kakinya seluas mungkin. Shikin tak membantah, malah mengikut saja. Secepat kilat dengan sebelah tangan aku menyorongkan sebiji bantal ke bawah punggungnya. Waduh! Bayangkan dia telentang melentik ke atas begitu dengan pantatnya merekah luas memandang ke arah aku! Bibirnya kemerahan terserlah dengan percikan air jernih yang mengalir seperti sebuah alur menuruni lurahnya, meleleh turun ke bawah, membasahi lubang dubur dan celahannya. Bibir dalamnya mengembang berkilat mengembang-kempis seperti sebuah mulut yang amat kehausan.

Di atas sekali, tompok kecil bulu hitam halus bertakhta di puncak pantatnya, dimana bulu itu kian menipis ke bawah hingga ke permulaan rekahan bibir luarnya. Kelopak di atas separuh terbuka dan mengembang dek keghairahan nafsu berahinya. Seketul daging berwarna kemerahan menonjol di celahnya. Biji kelentit Shikin tidak boleh bersembunyi lagi.

Ke bawah sedikit di tengah-tengah lurah jelas aku lihat lubang kecil menghiasi dasarnya, lubang ini agak tertutup rapat, kerana dalam keghairahan yang di alaminya sekarang, lubang kencing tak ada fungsinya; lubang pantat pula yang mengambil alih kuasa. Di bawah lubang kencing ini aku lihat liang saluran farajnya sudah kembang ke tahap maksimalnya.

Merahnya lain macam, seolah-olah bercahaya dan kedutan-kedutan dinding saluran dalam jelas kelihatan, berkilat dibasahi titisan dan percikan air nikmatnya. Sesekali lubang saluran pantatnya itu mengempis mengeluarkan cecair jernih mengalir keluar membasahi bibir tepinya. Aku terpegun lama, menikmati kepuasan membelek pantat adik iparku sepuas-puasnya. Kemudian aku menggeselkan bulu janggutku pada peha Shikin membuat dia menggeliat menahan sedap.

"Mmhh.." kudengar erangannya.

Aku tak membuang masa lalu bibirku mencari pelepah buntutnya yang halus dan pejal itu. Bila hembusan nafasku singgah di punggung Shikin, kulit di sekelilingnya kelihatan meremang dengan bintik-bintik roma yang terangsang oleh kehangatan nafas jantan. Aku mengigit geram daging punggung Shikin, sambil itu lidahku sengaja kupanjangkan dan menjilat celah dua kelopak pantat Shikin.

"Oohh.. Ahh.." rengekan kecil keluar dari mulutnya.

Pantat Shikin kian lencun. Jelas kelihatan bibir pantatnya tercungap-cungap bagaikan menjemputku untuk terus menjilat lembah gersangnya. Aku sengaja melengahkan lidahku dari menyentuh biji kelentit Shikin yang agak panjang dan kini keras terselit di pelepah pantat gebu itu.

Meskipun aku sangat menginginkannya, tapi ego lelakiku bertekad untuk memaksa Shikin merayuku untuk menjilatnya. Kerana tak tertahan Shikin menghempas tundunnya ke mulutku, sambil cuba merapatkan biji mutiaranya itu ke lidahku.. Akhirnya aku menyembamkan mukaku dan menekapkan bibirku tepat ke lubang Shikin! Aku terdengar dia menjerit kecil, tetapi dua pehanya memeluk erat kepalaku agar lebih kuat menekap ke pantatnya.

Telingaku hampir bengang terhimpit peha Shikin yang padat gebu berisi, tetapi aku tak peduli, kerana kenikmatan menjilat pantat dah membuat aku hampir tak sedar diri. Aku lulurkan lidahku sepanjang alur pantat Shikin, ke atas dan ke bawah dalam slow motion yang membuatkan dia mengeluh, mengerang, menggeliat dan terkujur keras mengejang. Ke atas, ke bawah, dari atas menyentuh biji kelentitnya, ke bawah melurut lurah hingga terkena lubang kencingnya dimana aku memusar-musarkan lidah menjolok-jolok lembut lubang kecil itu. Dia menggeliat kegelian, namun kepala aku kian rapat disepitnya ke dalam.

Dari lubang kencing aku luruti ke bawah, menemui lubang pantatnya. Bila saja lidahku menjelir menjolok ke dalam, Shikin menggelepar menggigil macam diserang demam. Aku tumpukan peranan lidahku di situ. Keluar masuk, keluar masuk, merasai lelehan air maninya. Rasa kelat-kelat masam air maninya membuat aku bertambah berahi. Batangku sudah mencanak.. Kemudian Shikin menolakku sambil tangannya memegang batangku yang keras mencanak.

"Nak rasa.." rengeknya sambil tangan meraba mencari batangku dan kemudian meramas lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya.

No Responses to "Cerita Sex Malaysia Bagian 2"

Poskan Komentar